Tugas Manajemen Inovasi – Magister Manajemen Inovasi – Bandung Business School

Manajemen Inovasi Pendidikan

Pada kesempatan kali ini, saya akan mencoba menyampaikan apa itu manajemen inovasi. Tulisan ini merupakan salah satu tugas mata kuliah Manajemen Inovasi, pada Program Studi S2 – Magister Manajemen Inovasi, di kampus STEMBI – BANDUNG BUSINESS SCHOOL, atasnama : Andri Wiyasa, NPM: 1052.1009.

Manajemen Inovasi adalah disiplin ilmu manajemen yang berkaitan dengan pengelolaan inovasi dalam proses-proses, produk dan pelayanan, organisasi, sampai pelanggan dan pasar. Manajemen inovasi dapat digunakan untuk mengembangkan inovasi proses-proses, produk dan pelayanan, organisasi, serta pasar dan pelanggan.

Manajemen inovasi terdiri dari serangkaian metode yang memungkinkan manajer dan insinyur untuk bekerja sama dengan kesamaan pemahaman mengenai proses dan tujuan. Manajemen inovasi memungkinkan organisasi untuk menanggapi peluang eksternal atau internal dan menggunakan kreativitas untuk memperkenalkan ide-ide, proses, atau produk. Hal ini tidak diturunkan untuk R&D; melibatkan pekerja pada setiap tingkat dalam memberikan kontribusi kreatif untuk sebuah perusahaan pengembangan produk, manufaktur dan pemasaran.

Dengan memanfaatkan peralatan manajemen inovasi, manajemen dapat memicu dan menyebarkan kemampuan kreatif tenaga kerja untuk pengembangan yang berkesinambungan dari perusahaan. Alat Umum yang meliputi brainstorming, virtual prototyping, produk manajemen siklus hidup, ide manajemen, TRIZ, Fase–model gerbang, manajemen proyek, lini produk perencanaan dan manajemen portofolio. Proses ini dapat dilihat sebagai evolusi integrasi organisasi, teknologi, dan pasar oleh iterasi rangkaian kegiatan: mencari, memilih, menerapkan, dan menangkap.

Proses inovasi dapat didorong atau ditarik melalui pembangunan. Yang mendorong proses ini didasarkan pada teknologi baru atau teknologi yang telah ada, dimana organisasi memiliki akses, dan mencoba untuk menemukan aplikasi yang menguntungkan.

Yang menarik proses ini didasarkan pada menemukan daerah di mana kebutuhan pelanggan yang tidak terpenuhi, dan kemudian menemukan solusi untuk kebutuhan tersebut. Untuk berhasil dengan metode lain yang baik, diperlukan pemahaman pasar dan masalah-masalah teknis. Dengan cara membuat pengembangan tim multi fungsional, yang berisi para insinyur dan pemasar, kedua dimensi ini dapat diselesaikan.

The product lifecycle semakin pendek karena kompetisi yang meningkat. hal ini memaksa perusahaan untuk mengurangi waktu penjualan. Manajer inovasi harus menurunkan waktu pengembangan, tanpa mengorbankan kualitas dan kebutuhan pasar.

Manajemen inovasi ini didasarkan pada beberapa ide-ide yang dikemukakan oleh ekonom Austria Joseph Schumpeter, bekerja selama tahun 1930-an, yang mengidentifikasi inovasi sebagai faktor penting dalam pertumbuhan ekonomi. Bukunya “Kapitalisme, Sosialisme dan Demokrasi” pertama sepenuhnya yang mengembangkan konsep creative destruction.

Manajemen inovasi membantu organisasi memahami kesempatan dan menggunakannya untuk membuat dan memperkenalkan ide-ide baru, proses, atau produk secara industri. Kreativitas adalah dasar manajemen inovasi; tujuan akhirnya adalah perubahan dalam pelayanan atau proses bisnis. Ide-ide inovatif adalah hasil dari dua langkah berturut-turut, imitasi dan penemuan.

Dengan memanfaatkan alat manajemen inovasi, manajemen dapat memicu dan menyebarkan kemampuan kreatif tenaga kerja untuk pengembangan yang berkesinambungan dari perusahaan. alat Umum yang meliputi brainstorming, virtual prototyping, produk manajemen siklus hidup, ideation, TRIZ, Fase–model gerbang, manajemen proyek, lini produk perencanaan dan manajemen portofolio. Proses dapat dilihat sebagai evolusi integrasi organisasi, teknologi, dan pasar, dengan iterasi rangkaian kegiatan: mencari, memilih, menerapkan, dan menangkap.

Proses inovasi dapat didorong atau ditarik melalui pembangunan. Proses pendorong didasarkan apda penemuan teknologi baru atau lama dimana organisasi memiliki akses kedalamnya. Tujuannya adalah untuk menemukan keuntungan aplikasi untuk teknologi yang sudah ada. Proses menarik, sebaliknya, didasarkan pada menemukan daerah di mana kebutuhan pelanggan yang tidak terpenuhi dan mencari solusi untuk kebutuhan tersebut. Untuk berhasil dengan baik, diperlukan pemahaman pasar dan masalah-masalah teknis. Dengan membuat tim pengembangan multi-fungsional, yang berisi para insinyur dan pemasar, kedua dimensi ini dapat diselesaikan.

Sumber: Manajemen Inovasi

Leave a Reply

Your email address will not be published.